Analisis Dinamik Struktur dengan Respon Spektrum berdasarkan SNI 1726:2012 menggunakan SAP2000

Baru-baru ini, Indonesia mengeluarkan regulasi baru tentang standar perencanaan ketahanan gempa untuk bangunan gedung dan non-gedung. Standar tersebut diberi kode SNI 1726:2012. Dengan demikian maka SNI 03-1726-2002 sudah tidak dapat digunakan lagi. Standar ini dikeluarkan dengan tujuan untuk menyempurnakan acuan dasar perencanaan ketahanan gempa baik untuk gedung dan non-gedung. Pada bagian awal SNI 1726:2012 ini terdapat acuan standar lain yang digunakan adalah FEMA P-750 2009 dan ASCE 7-10.

Continue reading

Menginput geometri SAP2000 dengan MS Excel

SAP200v15.2.1

postingan kali ini, seputar pemakaian program analisis struktur yang sudah kondang, yakni SAP2000. Versi terakhir yang sudah dirilis oleh CSI untuk program SAP2000 adalah v15.2.1 ultimate. But, di sini tidak akan kita berikan link download-nya, silakan sobat-sobat semuanya browsing untuk dapatkan link downloadnya.

Continue reading

Teknologi Produksi Semen tanpa Emisi

teknologi pembuatan semen saat ini mengalami kemajuan. Pencanangan greenhouse emmision gas, atau green building atau green construction sepertinya akan semakin mendapatkan semangat baru. Menurut data yang dilansir oleh International Energy Agency, IEA, di tahun 2007, dari produksi 1000 kg semen menghasilkan emisi gas buang CO2 sebesar 820 kg. Sementara itu, dari data yang dilansir oleh Global Industry Analysts, Inc., menyebutkan bahwa di tahun 2012 jumlah produksi semen mencapai 3,77 miliar ton. Hal ini berarti bahwa di tahun 2012, 5–6% emisi gas CO2 akan disumbangkan oleh produsen semen.

Continue reading

Lapangan Kecil di Depan Masjid

Foto0011 Gambar di samping ini bukanlah merupakan fokus pembicaraan yang ingin aku sampaikan di sini. Gambar ini kebetulan bisa aku ambil saat aku sedang menyuapi si kecil Azka sambil jalan-jalan. Kebetulan waktu itu Nokia X2-01 nya kebawa, pas ada binatang yang sudah jarang kutemui iseng-iseng saja untuk mengabadikan jenis serangga yang entah apa namanya ini.

Continue reading

Korosi baja tulangan pada beton

Kali ini aku ingin menuliskan sebagian apa yang sedang aku baca, pelajari dan pahami, yaitu: korosi. Mengapa baja terkorosi pada beton? Atau pertanyaan yang lebih tepat adalah mengapa baja tidak terkorosi di beton? Telah diketahui dari pengalaman bahwa batang baja tulangan baja karbon terkorosi saat udara dan air hadir. Oleh karena beton bersifat porus dan berisi kelembaban mengapa baja pada beton umumnya tidak terkorosi?

Jawabannya adalah karena beton bersifat alkali. Alkalinitas adalah kebalikan dari keasaman. Logam terkorosi pada kondisi asam; sehingga logam tersebut terlindungi dari korosi oleh alkalinitas. Hal ini merupakan kasus umum pada beton.

Saat dikatakan bahwa beton bersifat alkali artinya bahwa beton berisi pori-pori mikroskopis yang berisi kalsium, oksida sodium, oksida potassium dalam konsentrasi yang tinggi. Hal ini membetuk sebuah hidroksida saat bertemu dengan air, dimana hidroksida tersebut sangat alkali, dengan kondisi pH antara 12-13. Komposisi air pori dan pergerakan ion-ion dan gas-gas melalui pori-pori merupakan hal penting saat menganalisis kemungkinan korosi pada struktur beton bertulang.

Continue reading

farewell, mom…, I’ll see you in the next life…

Jum’at, 20 Agustus 2010, pukul 03.30

pagi itu, aku bangun terkantuk-kantuk, setelah semalaman aku mencoba untuk menemani kedua anakku tidur. Sementara itu aku sendiri juga sudah terlalu capek setelah seharian aku beraktivitas di luar dan ditambah setelah semalam aku periksa ke dokter keluarga, aku terkena batuk alergi namun ringan, tidak seberat istri dan anakku yang pertama. Namun yang namanya obat tetap saja jadi membuat aku lemas dan pengennya tidur saja. Seperti biasa, ibu yang sudah kurang lebih 10 hari bersamaku, masih terdengar suaranya, berteriak-teriak memanggil-manggil siapapun yang diingatnya. Tak terkecuali pagi ini, beliau memanggil namaku, berkali-kali …

dengan wajah yang masih kuyu setelah bangun dari tidur, aku mendekati ibu yang masih terlentang di tempat tidurnya. Saat itu aku masih melihat ibu dalam kondisi yang sama seperti biasanya, tidak ada tanda-tanda apapun yang aneh pada ibu. Hanya saat itu, ibu meracau tentang sesuatu yang datang, entah apa itu, dan terlebih lagi dengan kondisiku yang masih kuyu, aku tidak begitu menanggapi apa yang ibu katakan. Aku hanya membetulkan posisi selimut ibu yang seperti biasa juga sudah kalang kabut kemana-mana. Kemudian aku keluar kamar untuk sahur. Itulah terakhir aku melihat ibu dalam keadaan masih sadar dan hidup…

selesai sahur, dengan kondisi yang masih saja tetap kuyu, aku menunggu saat shalat shubuh. Karena kondisi yang tidak memungkinkan bagiku untuk shalat berjamaah di mesjid dekat rumah, aku memutuskan untuk shalat berjamaah dengan istriku di rumah saja. Saat itu tidak lagi terdengar suara ibu memanggil-manggil, mungkin beliau sudah tidur kembali. Karena aku pun juga sudah tidak kuat menahan kantuk, aku kembali merebahkan diriku di kasur, terlelap…

aku tidak tahu jam berapa istriku bangun, namun yang pasti dia bangun terlebih dahulu daripada aku dan anak-anakku. bahkan anak-anakku bangun setelah istriku bangun. entah jam berapa, tapi yang pasti aku dibangunkan istriku karena kedua anakku selesai mandi, dan seperti biasanya, aku kena jatah untuk menyuapi bubur anakku yang kedua, Azka, yang baru berumur 7,5 bulan. Sedangkan istriku, seperti biasa menyeka ibu dengan air hangat dan menyiapkan sarapan pagi bubur nasi yang dibeli kakakku di pasar. Aku lantas berinisiatif untuk sekalian mandi agar bisa menghilangkan sedikit rasa kantukku yang masih menyerang.

Jum’at, 20 Agustus 2010, pukul 08.00

baru saja selesai mandi, istri semerta-merta dengan sedikit berlari menghampiriku sambil mengatakan untuk mengecek kondisi ibu. sebab ibu tidak menampakkan reaksi apapun saat istriku mondar-mandir di sekitar kamar ibu. Dengan sedikit tergesa-gesa aku menuju kamar ibu. sekilas melihat wajah yang sudah diam tanpa ada ekspresi, hatiku sudah mengatakan bahwa ibu sudah pergi, dan tak akan kembali lagi. namun, aku tetap saja menempelkan jariku pada nadi di bawah rahangnya. Dingin dan tak ada denyut nadi apapun. Semerta-merta aku mengatakan “innalillahi wa inna ilaihi raaji’uun…” Aku lantas berlari keluar untuk meminta tetangga untuk datang memeriksa kondisi ibu, siapa tahu aku salah. Selama aku mencari tetangga sebelah rumah, sekembalinya aku mendapati beberapa tetangga dekat sudah datang dan ibu sudah terbujur kaku. Salah seorang tetangga kemudian menyiarkan kematian ibu di mesjid dekat rumah, yang teringat waktu itu adalah memberitahu saudara-saudaraku semuanya, baik yang ada di Yogyakarta maupun yang di luar kota.

Jum’at, 20 Agustus 2010, pukul 16.00

prosesi penguburan jenazah ibu Sri Syamsiati Cholimah dimulai. Ibu dimakamkan di sebelah makam almarhum ayah, yang telah meninggal pada tahun 2001 yang silam.

DSC00473   DSC00475 DSC00474   DSC00479  DSC00479   DSC00492

Selamat jalan, ibu tercinta… Allah ta’ala telah memanggilmu kembali, semoga aku bisa jadi seseorang yang dapat membuatmu bangga di hadapan Allah ta’ala, sebagai seorang anak yang berbakti dan shaleh. Semoga Allah ta’ala berkenan untuk mengabulkan do’aku untuk meringankan dan mengampuni segala dosa dan kesalahan yang pernah kita buat selama kita hidup, semoga Allah ta’ala berkenan untuk memberikan tempat yang terbaik bagi kita di sisi-Nya, dan semoga kita termasuk hamba-hamba-Nya yang senantiasa istiqamah untuk tetap berada di jalan-Nya.

Ya Allah, engkau telah memanggil seseorang yang telah memberikan kasih sayang yang sedemikian dalam. Maka sayangilah ia sebagaimana ia menyayangi, mengasuhku, membesarkanku dan mendidikku hingga saat ia kembali kepada-Mu.

ya Allah, tenangkanla ia di alam kuburnya, angkatlah dosa-dosanya, berilah ia tempat yang terbaik di sisi-Mu.

ya Allah, ku sadar, ku tahu, bahwa suatu saat aku akan menyusul, maka jadikanlah aku sebagai seseorang yang mampu meneruskan amal kebaikan ibuku, sehingga tak terputuslah amal-amalnya meskipun ia telah berada di sisi-Mu.

selamat jalan ibu, do’aku selalu menyertai perjalan panjangmu…

Mengelola konten blog dengan Windows Live Writer

baru-baru ini aku memasang Windows 7 Ultimate pada PCku di rumah (untuk versinya tidak perlu ditegaskan lagi… he..he..he..) dan segalanya berjalan dengan lancar sampai pada proses memasang beberapa program untuk mendukung keperluanku bekerja. waktu itu ada beberapa hal yang perlu aku pelajari terlebih dahulu, sebab selama ini aku terbiasa menggunakan produk Windows XP SP2 yang sudah sangat membantu sekali dalam keseharianku bekerja. Namun pun demikian, ada hal-hal yang membuat aku jadi sedikit kesulitan untuk mengelola beberapa hal, salah satunya adalah software antivirus.

selama ini aku hanya terbiasa menggunakan 2 produk dari perusahaan antivirus terkemuka: (1) Norton, atau (2) McAfee, jarang sekali (bahkan boleh dikatakan hampir tidak pernah) menggunakan produk lain selain salah satu dari kedua produk antivirus terkemuka itu (maaf, bukan promosi, namun lebih kepada tingkat kepercayaan). namun beberapa waktu yang lalu aku mesti berpikir untuk mencari jenis antivirus yang cocok digunakan pada PCku di rumah. Hingga saat aku mencari antivirus tersebut, sebuah halaman web yang menyediakan berbagai jenis perangkat dan informasi yang digunakan untuk kelengkapan dalam bekerja menggunakan komputer baik secara offline maupun online.

pada salah satu panel yang ada pada halaman web tersebut memberikan sebuah ulasan tentang berbagai jenis program yang dapat digunakan untuk mengelola konten blog dengan lebih baik. lebih baik dalam hal penuangan ide dan pengaturannya yang dapat dilakukan secara offline. ada beberapa jenis program yang dapat digunakan untuk hal tersebut, salah satunya adalah produk dari Microsoft yang dinamakan dengan Windows Live Writer.

WLW01 di sini aku tidak akan membahas dengan mendalam tentang salah satu produk Microsoft tersebut. Aku hanya akan menuliskan apa-apa yang sudah aku “rasakan” saat aku menggunakan program ini. Program ini gratis dan dapat diunduh secara langsung dari situs live.com, ataupun melalui beberapa situs lain yang menyediakan fasilitas offline installer. Tadinya aku tidak begitu bersemangat untuk menggunakan program-program semacam ini, namun aku berpikir tidak ada salahnya untuk mencoba, dan kebetulan memang aku sedang ada bahan yang ingin kutuangkan dalam blog-ku. Alhasil, ternyata pemakaiannya sangatlah mudah!! mulai dari proses instalasi hingga pengaturan akun-akun blog yang kumiliki, ternyata sangat mudah. Kemudahan tersebut kembali kurasakan saat aku menuliskan artikel untuk pertama kalinya dengan WLW, dan sebelum aku memposting-nya, aku dapat melilhat layar pra-tinjau (preview) tentang blog yang akan aku posting. Hal ini dapat aku lakukan meskipun aku tidak terhubung dengan jaringan internet.

windowslivewriter2008

aku sekarang dapat menulis dan mengisi blog-ku tanpa aku harus terkoneksi terlebih dahulu dengan jaringan internet. Kalau melihat settingan yang digunakan pada WLW ini, kita hanya akan dihadapkan pada halaman content blog, sedangkan seluruh settingannya tetap pada settingan blog yang sudah kita buat terlebih dahulu. Content dapat kita upload setelah kita terhubung dengan jaringan internet.

Silakan mencoba…!!!

Mengelola konten blog dengan Windows Live Writer - Windows Live Writer 23062010 221942

About Windows Live Writer 23062010 215208